05 Januari 2017

Suatu ketika dahulu "Bersama IBUku Sayang"

Tarikh : Suatu ketika dahulu 
Lokasi : Disebuah rumah usang 
Masa : Menjelang tengah malam 

Sewaktu kecil ku, ibu sentiasa menceritakan kepada ku akan kisah-kisah yang terdapat dalam kitab-kitab sebelum aku memejamkan mata untuk tidur. Masih ku ingat, sebuah kitab berwarna hijau yang di muka hadapan tertera perkataan TANBIHUL GHAFILIN. 

Pernah ku tanya ibu, siapakah yang menulis cerita-cerita di dalam kitab itu. Jawabnya Abu Laits As Samarqandi. 

Ku bertanya lagi, siapakah dia ? Jawab ibu, dialah salah seorang yang dijadikan Allah untuk menyambung lidah Nabi (SAW). 

Ku bertanya lagi, bagaimana mereka menyambung lidah Nabi ibu ? Jawab ibuku, mereka mengorbankan kesenangan dan kemewahan dunia untuk mendapat harta yang paling berharga. 

Ku bertanya lagi, apakah harta yang paling berharga ? 

Jawab ibu secara spontan dan ringkas, ILMU. 

Aku kebingungan, Ilmu ? Ibu tersenyum sambil mengusap rambut ku. Ya, ilmulah harta yang paling berharga di dunia. Kerana ilmulah yang akan menjadi pelita buat menyuluh jalan untuk kita beramal ke arah kesempurnaan iman. 

Ibu menyambung, ilmu juga harta yang tidak mampu dirompak dan dicuri. Malah ilmu juga tidak seperti harta-harta yang lain. Ilmu makin diberi kepada manusia, ilmu itu semakin bertambah tidak berkurang. Tidak seperti duit, makin diberi semakin berkurangan, ujarnya. 

Ilmu juga bisa dibawa ke mana sahaja dan tidak memakan ruang berbanding dengan harta dunia yang lain. 

Lalu ibu berkata lagi, bila dewasa nanti jadilah seperti mereka. Kelak hidup mu akan mendapat keberkatan di dunia serta bahagia di akhirat. 

Ku bertanya, jika saya tidak mampu menjadi seperti mereka ? Ibu menjawab, maka Allah tidak akan jatuh darjat-Nya walau sedikit pun. Sebaliknya Allah akan datangkan seorang hamba-Nya yang lebih bertaqwa untuk memperjuangkan lidah kekasih-Nya. Waktu itu anak ibu akan berada di dalam kerugian. 

Tapi bu, Saya tidak mahu mendapat kerugian, tapi mampukah saya menjadi seperti mereka ? 

Ibu tersenyum, "Sebab itu ibu membacakan kisah-kisah mereka. Agar anak ibu dapat mempelajari bagaimana ingin menjadi seperti mereka. Ibu mana yang sanggup melihat puteranya dalam hayatnya digamit kerugian ? Jadi niatlah dari sekarang agar kelak di usia dewasa mu nanti, anak ibu akan menjadi seperti mereka. Memberi ilmu buat menyuluh jalan-jalan menuju kesempurnaan iman dan taqwa. Yang menjadikan diri mereka bagai bulan purnama, menerima cahaya matahari untuk keindahan diri serta menerangi manusia didunia dari kegelapan malam. Begitulah resam orang yang menimba ilmu bagai bulan purnama. Mengambil ilmu dari Yang Maha Pencipta dan Maha Mengetahui untuk mengindahkan diri dengan akhlak terpuji, serta menyebarkan ilmu kepada masyarakat untuk menyinari kegelapan zulumat jahiliah". 

Wallahua a'lam 

Tiada ulasan: