03 Jun 2013

Catatan Sang Musafir...Tika Dini Hari..


Firman Allah, surah Al-Balad : ayat 4, bermaksud,
“Sesungguhnya manusia itu AKU jadikan dalam kepayahan.”


Detik demi detik masa berlalu, Malam berganti siang, hari berganti hari, diri ini kesayuan tiada berkesudahan dan tiada berhenti, syahdu sungguh terasa diri dan Hati ini tatkala  mengenangkan keSengsara di dalam perjuangan, terpaksa jua menempuhi ranjau onak duri. tapi aku percaya ranjau kehidupan yang aku lalui ini adalah cabaran dan dugaan hidup seorang hamba yang begitu dhaif. Aku yakin semua ini adalah diatas rahmat Allah dan yakin bahawa Rahmat Allah itu luas tak terhingga dan sekiranya kita mencari jalan keredhaannya, InsyaAllah, Allah akan bersama kita memimpin dan melindungi kita..

Aku berazam untuk menjalani sisa-sisa kehidupan ini dengan mencari Hidayahnya. Semoga aku mendapat petunjuk taufik dari Allah swt. Namun aku harus tabah dan bersabar didalam segala hal. Sebagai insan yang tak punya daya upaya lagi dhaif, aku tidak akan berputus asa mencari Hidayahnya, akan aku tempuhi segala dugaan dan cabaran yang diberi dengan penuh keikhlasan, akan aku panjatkan doa memohon pada Allah agar membantu dan melindungi kita semua, walaupun kehidupan itu terkadang dihimpit dek permasaalahan keduniaan.

Halangan dan rintangan kehidupan ini haruslah ditempuhi dengan penuh kesabaran. Itulah hakikatnya perjuangan yang akan ditempuhi yang penuh dengan ranjau onak duri dan cabaran yang terlalu pahit untuk ditelan dan tak mudah pula dilupakan kenangan indah. Berat rasanya Untuk melangkah meninggalkan semua keindahan peristiwa yang berlalu.

Namun aku telah pun berazam meneruskan perjuangan ini dan apa jua dilakukan kerana Cintaku pada Allah swt. Selagi ada hayat akan meneruskan perjuang hidup ini untuk mencari hidayah Allah, dengan berusaha mempertingkatkan diri untuk bekalan untuk dibawa ke perjalanan yang tidak tahu destinasinya dan bilakah waktunya. Takkan dibiarkan kenangan lalu itu berlegar-legar dibenak fikiranku, sehingga ia benar benar mencabar kesabaran dan ketabahan iman.

Friman Allah, surah Al Hasyar : ayat 18, bermaksud

“Hendaklah sesaorang itu memikirkan apa yang hendak
dikerjakan untuk bekal pada esok harinya
(hari Qiamat) dan takutlah kamu pada Allah.
Sesungguhnya Allah melihat (sangat waspada)
kepada apa yang kamu kerjakan)”

Akur diatas kehidupan yang begitu mencabar ini, terpaksa jua menghadapi kenyatan yang harus dilalui dengan melupakan saat kesengsaraan pahit getir dan kenangan yang indah. Jiwa ini cuba meredakan kerinduan, rindu pada ketenang dan kedamaian yang selama ini tiada. Kerana didalam jiwa ini terlalu memberontak meronta mahukan ketenangan dalam hidup dan aku rindukan kedamaian. aku jua akur bahawa dunia ini hanyalah satu pentasan sandiwara yang kita ini menjadi pelakon tambahannya.

Surah Al-Nahl : ayat 18, bermaksud
“ Apabila engkau hendak menghitung
nikmat Allah, maka tidak akan terhitung.”

Aku bersyukur diatas segala kenikmatan yang diberikan, tak terhingga banyaknya, kerana itu aku jua percaya yang selama ini aku telah diperdaya dengan hal hal yang tak bermanaafaat. aku akur, tiada perjalanan yang singkat ataupun perjalanan yang mudah untuk dilalui mencari jalan yang di redhai Allah, berlandaskan Keteguhan iman, aku akan cuba untuk meneruskan dan mempertingkatkan diri tanpa menoleh kebelakang walaupun betapa manisnya kalau dikenang kembali,

kerana aku tetap akan pergi jua, apabila tiba masanya. Akur dimana Suratan takdir, pertemuan dan perpisahan yang diatur olih Allah tanpa kita Duga. Bersyukur Kehadrat Ilahi diatas pertemuan, sekiranya perpisahan belaku ia tidak dirancang. Sebagai Insan Segala penentuan ditentukan Oleh Allah swt. Semoga perjuangan ini dapat mendidik erti kesabaran dan ketabahan diri.

Firman Allah, surah Al-sajadah : ayat 17, bermaksud
“tidaklah ada yang mengetahui seorangpun
akan kesenangan yang disembunyikan oleh-KU itu kadarnya).”

Dari itu sahabat, Izinkan aku mengundurkan diri dari segala hal., walau apa pun jua yang berlaku. Ingin aku menyusun sepuluh jari memohon maaf sekiranya diri ini ada menyakiti hati dan perasaan kalian. dan izinkan perpisahan ini, Walaupun pilu dihati tatkala menghadapinya. Semoga kita sabar menempuh segala dugaan dan cabaran, berpasrah dan bertawakal pada Allah. Andainya ada kesempatan waktu akan ku cuba sedaya upaya meluangkan waktu bersama tetapi sekiranya disebaliknya, maafkanlah aku.

Aku teringat akan kata-kata Para Ahli hikmah,

“sakit pada waktu mengembara
Miskin dihari tua
Maut pada waktu masih muda
Buta setelah melihat
Dilupakan oleh orang orang(yang asalnya disanjung sanjung tetapi kemudian ditinggalkan)
Adapun bila engkau ditinggalkan olihnya, nescaya tetap ada penggantinya; tetapi Allah itu tidak akan ada penggantinya (jika kita meninggalkan Allah, atau Allah meninggalkan kita, maka tidaklah akan ada penggantinya.”

Semoga dipertemukan apa yang dicari selama ini. Pada yang sama-sama berjuang, Berjuanglah kejalan Allah sehingga ke akhirnya hayat dan jangan berputus asa. Sekali kita gagal ia tidak bermakna buat selama lamanya. Sekali kita terjatuh dengan pantas bangunlah... Berpesan pesanlah kepada yang hak dan berpesan-pesan kepada kesabaran, kerana kita hanyalah hamba Allah, insan yang tak punya daya upaya lagi serba dhaif.

Setiap gerak adalah dari Allah. Sebelum terlambat dan kerugian, Selagi hayat dikandung badan, sebelum mata rapat terpejam, apabila tiada lagi erti perucapan, andainya terhentinya pernafasan yang dipinjamkan oleh Allah. Selagi masa menyebelahi kita, ingatlah akan ikrar yang telah diikrarkan, berjuanglah mencari Hidayah Allah, kerana Hidayah Allah seharusnya dicari, Hidayah Allah tidak datang dengan sendirinya. Apabila perusahan mencari keredhaan Hidayah Allah barulah disusuli dengan Taufik Allah swt.

Semoga Allah swt memimpin dan memberikan jalan, dan dibukakannya jalan perjalanan yang akan ditempuhi, dan semoga dilindungi dan semoga di berikan ilham dan petunjjuk pada setiap gerak dan langkah pada segala urusan yang bakal dilalui samada untuk Agama, dunia ataupun untuk akhirat.

Firman Allah, surah Al-Ankabut: ayat 69, bermaksud,
“Dan orang orang yang bersungguh sungguh
(melawan nafsu) kerana-KU, maka dia itu akan diberi
petunjuk kepada jalan jalan-KU.”

Ya Allah, Tabahkan Hati Hamba Mu, Ya Allah, bantulah Hamba Mu dalam segala hal. Daripada Mu Ya Allah, diri ini memohon didalam Doa Kudusku agar sepanjang waktu Pahit Manis didalam Perjuangan yang ditempuhi akan dihadapi dengan penuh ketabahan dan kesabaran

"Senyuman Yang Tersirat, hati berasa pilu.... Semoga Allah Berkatimu dan Salam tulus ikhlas Ingatanku buatmu sahabat sahabatku yang senantiasa didalam Ingatanku Doaku. Semoga Allah Meredhaai Persahabatan dan perpisahan Ini.”

Bicara - Nota Cintaku




" Biar waktu yang akan membuktikan …….
bahwa tiap langkah yang telah dipijakkan,
tiap tetesan darah dan keringat yang telah dialirkan,
tiap jiwa yang telah melayang,
akan samapai pada satu keadaan …….
dimana keadilan adalah nadinya,
kesejahteraan adalah nafasnya,
kebijaksanaan adalah sifatnya,
dan Ridho Sang Khalik adalah tujuannya. "

" Tuhanku, apa-apa saja yang hendak kau berikan kepadaku di dunia ini
maka berikanlah kepada musuh-musuh MU.
Serta apa-apa saja yang hendak kau berikan kepada ku di akhirat kelak,
maka berikanlah kepada sahabat-sahabat-Mu.Sebab engkau saja cukuplah bagiku "


(Rhobiyatul Al-Adawiyah)