09 Jun 2013

Bicara - Diari Hati Seorang Lelaki

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...


Aku cuba belajar menulis dengan Hati dan Jiwa...
aku cuba menulis dengan Akal dan Jasad...
Aku cuba belajar menulis dgn Akhlak dan 'Amal...
Aku cuba menulis tentang Hidup dan Kehidupan...
Aku masih belajar menulis Dengan Cinta Dan Kasih Sayang...
aku tetap akan Belajar menulis dengan Rindu dan Pengharapan...
Dan aku yaqini aku akan terus menulis dengan Jiwa & Rohku ditanganNYA...
Itulah aku seorang Pengembara dan Musafir Fakir...
Dan aku adalah seorang lelaki Yang punyai Hati...
Dan Biarlah Seumur Hidup ini,aku berhidup dengan HATI seorang LELAKI SEJATI...
Agar Tulus lurus PERIBADIKU Dan PERANANKU sebagai seorang lelaki...

Senantiasa menulis dengan mata Pena perjuangan kerana Ilahi...

Catitan Diari Hati Seorang Anak

Bisakah seorang anak itu seTabah dan seRedha Ismail
Mampukah sang anak itu seAmanah dan Sejujur Muhammad
Tekad si anak itu,pastikah Seteguh Mus'ab
Pastikah Akal si anak itu sehebat Ibnu Abbas
seiringkah semangat si anak itu bagaikan Usamah
Ah...anak...
engkau adalah lelaki
Jiwamu itu Saluti dengan Sifat Kepahlawanan menegakkan Islam
Selimuti tubuhmu itu dengan dengan Akhlak Terpuji
sebatikan hatimu dengan Perjuangan tegakkan Kalimah Suci
perahkan akalmu yang Meminta pengorbanan
Engkau harapan Ummah
Engkau Masa Depan Islam
Engkau yang akan menggegar Dunia
Dan Engkau yang akan merampas Baitul Maqdis kembali
Darahmu itu saksi 'ubudiahmu pada Allah
Keringatmu akan membasahi Jiwa pewarismu
kata-katamu Membunuh Musuh Durjana
dan Jika hatimu tulus,cinta dan Rindumu terus berbunga
ingin melihat Islam terbela
ingin melihat islam kembali gemilang
yang Pastinya jika bukan engkau,pasti ada yang mahu
engkau akan hilang harga diri LELAKI SEJATI
engkau hilang kasih sayang pencipta
engkau akan hilang Wibawamu
engkau akan jadi pengecut
engkau tidak sempurna kerna engkau adalah orang yang Rugi
tiada ganjaran sang Bidadari
Tiada ni'mat seagung Syurgawi
pasti engkau akan sesali
kerana engkau bukan lelaki sejati

"JANGAN CUBA DIKAWAL ARAHNYA TAUFAN TETAPI KAWALLAH KEHIDUPAN. TAK PERLU DIUKUR KEDALAMAN LAUTAN, TETAPI PANJANGKANLAH KAIL YANG SEJENGKAL." - Hukama

Tiada ulasan: