04 Mac 2013

"Ku Berubah Kerana Allah"


Alhamdulillah, syukur kehadrat Allah atas segala nikmat kurniaannya kerana hari ini saya masih bernafas dan berpeluang untuk memperbaiki kelemahan diri.
Setiap manusia itu di anugerahkan Kelebihan dan kelemahan. Dalam meniti hari-hari dalam hidup, kini dunia yang saya pijak terasa semakin nyata. Semakin hari semakin sedar betapa hanyut diri ini selaku insan yang diciptakan oleh Allah sebagai hambanya.


Bukan baru sedar betapa indahnya dunia Allah cipta untuk kita, bukan baru tahu bahawa dunia ni tempat persinggahan, tapi baru terdetik dalam hati ini SIAPA SAYA DI BUMI ALLAH. . . saya berharap agar perasaan ini kekal dalam diri saya selamanya . kadang kita sihat, kadang kita sakit, esok lusa kita tidak tahu adakah kita masih bernafas. Saya tidak layak untuk berkhutbah, atau menasihati orang lain, kerana saya masih perlu memperbaiki siapa saya. :) saya cuma ingin meluahkan apa yang tersirat dalam hati ini.

Saya berterima kasih kepada sesiapa yang menyokong saya dari belakang, Alhamdulillah ,masih ada yang kasih pada saya. saya gembira dengan keadaan saya sekarang. lebih TENANG dan bahagia. Perubahan yang kita lakukan pada diri sendiri tidak perlu paksaan. ia akan lahir dari hati kita. walaupun perubahan yang saya alami adalah sebesar sebutir pasir di pantai, saya yakin, bahawa Allah itu sentiasa memberi petunjuk untuk kita.

"Dalam meniti hari-hari sebagai seorang hamba, sering kali kita terlupa tentang 'teguran-teguran' yang Allah hantar kepada kita. Kita menganggap serpihan kaca yang dipijak itu hanyalah sampah yang berlegaran di jalan raya. Selalu kita lupa setiap detik pergerakan kita dalam perhatian Allah, jadi mana mungkin semua yang berlaku keatas kita adalah kebetulan dan sia-sia." -persinggahanterakhir.blogspot.com

Tiada ulasan: