25 Disember 2012

Mengharap sesuatu yang pasti...



Bismillahirrahmanirrahim ...

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, ..

Isyarat mata tetap menerima, telinga jelas mendengar, wajah kusyuk menaatap,
tetapi hati jauh berbicara... melayang jauh mencipta suasananya tersendiri ...
lalu hati yang cuba memahami kini menafsir.
Sekarang berada didalam bulatan usrah, melihat perlahan wajah naqib di hadapan
seperti meminta untuk bertanyakan soalan,..
Fikiran meneroka ayat untuk dinukilkan di buku, mata merenung seketika
mencari topik untuk di tulis, terlalu banyak hingga sesak tidak terjumpa,...

Akhirnya apa yang ada, cuma satu cerita yang tetap sama dalam kehidupan.
iaitu sebuah perjalanan yang tetap sama,.. sama sebagai seorang lelaki yang cuba untuk yang
terbaik di dalam hidupnya. cuma berbeza dari kekuatan, kedhaifan dan tindaknya dalam segala hal... aku cuma mengharapkan terus kebahagian untuk datang dan terus datang mengisi kekosongan hidup.

Semua insan mengharapkan bahagiaan,. setiap insan mengharapkan kegembiraan.
jika dulu aku selalu menceritakan tentang impian, cita-cita selepas kehidupan.
kehidupan tetap ada seterusnya walaupun mati menjelma.. ada hidup selepasnya jua.
kesibukan dengan tugas seharian menyebabkan aku lupa tentang impian.
aku kesunyiaan,.......
Allah hadirkan hari ini untuk ku renungi kekhilafan diri,..
Ya Allah, terasa jauhnya diri dari apa yang diimpikan,..
Allah lah sebaik-baik perencana,..

Aku cuba mencari hikmah di sebaliknya, dengan sangkaan-sangkaan
baik yang harus hati lahirkan,..barulah ketenangan dan kebahagiaan itu datang.
ketenangan itu menyelimuti kekusutan,..
Siapalah manusia yang tidak berImpi,. sedangkan manusia yang bunuh diri berimpi
segala masalahnya akan selesai selepas mati, walaupun ia suatu
keputusan yang sebodoh-bodohnya.
tapi itu tetap impian.
tetapi impian yang satu ini pernah ku lahirkan di suatu ketika dahulu
dan akan ku pupuk sehingga bertemu dengannya.

Impian ingin memiliki kehidupan berkeluarga sendiri adalah impian semua,.
indahnya rumah tangga andai segalanya dihadapi bersama.
pahit manis dirasai bersama,..
suka-duka di tempuh bersama,..
impian setiap pasangan pula ingin memiliki zuriat penyeri kehidupan.
sungguh indah segalanya di tempuhi bersama dalam melayari kehidupan,..

Hati akn terus berharap, meminta dan terus berdoa di dalam sujud
mengharapkan yang setia pada diri dan menjaga agamanya..
 Ya Allah, permudahkan segala urusan jodohku,.....






24 Disember 2012

CINTA & AIR MATA,.. ~ Bicara Hud-Hud



Bismillahhirrahmanirrahim.

Acap kali kerinduan ini bergetar dihati,
menusuk dan merobek saraf-saraf.
Bisa sahaja aku berhenti berlari saat ini,
lalu kecundang menyembah bumi.
Kembali aku tunduk melihat rumput hijau bumi,
mengikat kembali tali sepatu,
memandang kehadapan jauh berbatu,
kembali aku mengumpul impian dalam doa yang jitu.
Aku perlukan Dia selamanya,
sungguh aku bisa sahaja lumpuh,
jika tanpa Dia.
Agenda-agenda aku susun,
supaya aku tidak lagi menyepi dibalik corok-corok gelap.
Aku perlu bangkit dan kemudi nakhoda,
bersama cintaNya yang tak pernah pudar.
Kembalilah wahai diri!
Kembali mengikat tali sepatu yang kian terurai.
Kembali kau berlari di atas landasan impian.
Tawaddu'dan istiqamahkan hatimu!



Kembali aku mengikat tali sepatu,
biar langkah aku tidak terurai ditengah jalan.
Kembali aku tersenyum melihat impian.
Takkan aku tunduk lagi menyembah alam.
Dengan izin Allah. :')
 Dan aku perlu melihat kehadapan,
 melakar semula impian-impian yang aku bina. 
Kembali bertaut dalam rohani cintakan Dia.
Kenangan, memori silam, 
selamat berjumpa lagi untuk kita berpadu didalam mehnah.  
*senyum penuh semangat 

CeritaHati : Perubahan tidak menunggu manusia. Jangan sampai kita menjadi orang-orang yang terlambat dalam mengejar redha Allah, jangan menunggu-nunggu untuk peluang berubah. Peluang itu kita yang cipta. 

NotaKaki : Selamat datang Januari. Ah, rasa pantas masa memutar dunia. Bagai semalam aku berada di awal tahun. Allah, rangkul lah aku yang rapuh dek dugaan melintang mendatang dari segenap arah yang bisa-bisa menggoncang kesabaran, bersama dengan sendi-sendiMu yang kukuh lagi utuh. Terima kasih kepada insan-insan hebat disekeliling, menyintai kalian dengan izinNya. Aku jadi rindu pada semua, dan kenangan mula mengocak ruang ingatan!

... Manusia tidak ada yang sempurna ...


Bismillah....

Buat pertama kalinya aku sedar, jangan menyanjung tinggi makhluk yang bernama MANUSIA. Kerana disebalik labuh tudungnya, polos bajunya, tinggi ilmunya, cantik rupanya atau panjang janggutnya belum tentu dia seperti yang kita jangkakan..

Aku tidak pasti, kenapa setiap kali aku ingin bersangka baik dengan seseorang tu, ada sahaja perkara yang bakal membuatkan persepsi aku benar-benar berubah. Boleh dikatakan kalau sudah jejak kaki ke rumahnya rasa nak patah balik aje....Kalau dah add rasa nak unfriend atau pun kalau dah follow rasa nak unfollow....BOLEH?

Manusia tak ada yang sempurna..Bukan kah itu ciptaan dariNya. Kita bukan nabi yang maksum. Jadi akui kesilapan dan memaafkan kesilapan orang lain DENGAN CARA YANG BERHEMAH kan lebih baik? Mungkin kerana terlalu menyanjungi "seseorang" membuat kita lupa yang sebenarnya MANUSIA ini sama sahaja di sisi Allah kerana kita semua HAMBANYA. Yang membezakan kita cuma amalan.

Sekarang baru aku faham dengan pepatah melayu yang menyebut, "rumah dah siap tapi pahat masih berbunyi". Menyesal? Katanya, menyesal hanya membuat hati semakin sakit. Jadi ikhlaskan hati.Kerana terlalu OBSES dgn manusia yang kelihatan "agak sempurna" menjadikan kita alpa dengan diri sendiri dan lupa nikmat BERSYUKUR.

Bermula dari hari ini, tiada apa yang nak dibanggakan dengan MANUSIA.. yang bertudung litup,atau yang tinggi akhlaknya,atau mahal pakaian nya, atau kaya orangnya, atau cantik rupanya, atau ramai peminatnya,atau beribu followernya,atau apa sahaja..Semua sama sahaja..Cantik,cerdik,kaya bukan kayu ukur sebenar peribadinya..Kerana disetiap kelebihan seseorang terselit juga kekurangannya..Sahabat aku bagitahu, Hamka pernah berkata, Melayu mati kerana angan-angan. Setuju?Padaku tidak! Melayu mati kerana MULUTnya. :)

Maafkan aku...maafkan kami...dan maafkan kita semua.....Kerana seperti yang aku beritahu tadi, MANUSIA tak ada yang sempurna...Mungkin kerana terlalu "obses",manusia jadi BUTA? Tapi, tegurlah secara berhemah kerana kita belum tahu niat seseorang itu bukan....Dan yang pasti setiap teguran yang berhemah itu bukan kah dikira sebagai KEBAJIKAN? dan Allah suka kepada mereka yang membuat KEBAJIKAN...Wallahua'alam bissawab....