04 Februari 2012

-SaYanG YaNg TiDaK aDa eRtiNya-

Assalamualaikum,
buat sahabat-sahabat yang saya sayangi kerana ALLAH...

Tambah kapsyen
Allahamdulillah masih jua hari ini diberi udara untuk saya terus bernafas. Walaupun perjalanan hari ini tidaklah seindah hari semalam namun itu lah tarbiyah dari ALLAH. Nampaknya ujian itu datangnya bertimpa-timpa. Tidak mengapalah, mungkin ALLAH sedang menyedikan tempat yang indah di syurga kelak andai kata, saya ikhlas melalui ujian ini. Terasa berat bahu yang memikul, terasa sakit hati yang merasa... Itulah ertinya tarbiyah..

Apa ertinya saya terus mencanangkan perkataan tarbiyah andai saya sendiri tidak pernah merasa dan melaluinya.Saya tinggalkan dulu persoalan tarbiyah diri saya. Mari sahabat-sahabat, teman-teman, dan seluruh saudaraku... Kita meneroka sejenak nilai SAYANG yang ada di dalam hati kita.

kepada siapa kita memberi SAYANG kita..??
sudah pasti kita semua ada senarai orang yang kita sayang. Terutamanya kita semestinya sayang kepada mak dan ayah kita. Sayang kepada kakak dan abang serta adik-adik kita. Sayang kepada insan yang diluar daripada keluarga kita. Terlalu ramai insan disekeliling kita yang kita sayangi.. Alhamdulillah sayang juga nikmat yang terindah dalam kehidupan..
Satu lagi persoalan yang ingin saya lontarkan yang perlu kita nilai bersama.
bagaimana kita mempamerkan rasa sayang kita kepada orang yang kita sayang???
Cukupkah sekadar dengan kata-kata;
"ayah dan mak saya sayang kalian sangat-sangat."

cukupkah dengan kata-kata itu???

Sudah pasti kita semua akan katakan sayang tidak cukup dengan hanya ucapan semata. Tapi sayang perlu dipamerkan. Sayang perlu dihargai, Sayang perlu dijaga dan perbagai lagi.

Mungkin kita semua sudah lupakan? walau apa pun yang kita buat, untuk membuktikan sayang kita tapi tetap juga kurang.

kurang kerana apa yang kita cuba buat untuk membuktikan sayang kita kepada mereka adalah hanya usaha didunia. Kita lupa, kita ucapkan sayang, kita ucapkan cinta, kita ucapkan rindu. TAPI???

kita tidak bersedia untuk bersungguh dengan kata-kata kita. Sekadar berbicara soal cinta dan semata.

Tetapi kita tetap membuatkan orang yang kita sayang diheret ke neraka..Salah kah apabila saya menyatakan setiap hari kita melakukan sesuatu yang membuatkan orang yang kita sayang ke NERAKA??
Kita lihat cara kita berpakaian, kita lihat cara kita bertutur. kita lihat cara kita berkawan..kita lihat cara hidup kita sehari-harian....

Adakah boleh menyumbang orang yang kita sayang ke syurga? Jika ada Alhamdulillah. Jika Tidak, Wal'iyazubillah..??
Itulah hakikatnya. Bila kita berpakaian tidak menutup aurat, bukan kita sahaja yang akan dihumban ke neraka tetapi kita mengheret ayah kita sekali. Suami kita juga akan deherat atas dosa yang kita lakukan.

Sanggupkah kita melihat ayah, suami, atau mungkin abang kita bergelumang dalam nerakan yang panas lantaran dosa kita?? Kita kata kita sayang mereka..kita kata kita cinta mereka. Oleh itu perkerjakan yang baik-baik sahaja untuk membuktikan rasa sayang kita.
Tiada nilainya rasa sayang dan apa sahaja yang kita buat didunia tanpa kita memikirkan kesannya diakhirat. Sedangkan ayah kita sudah menjada diri dan seluruh kehidupannya di dunia kerna takut akan neraka ALLAH. Tetapi kita tidak memikirkannya.

Sanggupkan kita melihat keringat tua itu dibakar kerana dosa kita sedangkan ayah sudah terlalu banyak berkorban untuk kita.

Sanggupkah kita melihat suami yang kita sayangi itu berada di neraka kerana dosa kita?? sedangkan kita mengaku hanya dia insan yang paling kita cintai.
Sementara masih ada waktu untuk kita menilai dan berubah..Ayuh sahabat-sahabatku Muslimin dan muslimat, kita melangkah untuk berubah. tinggalkan yang batil dan melangkah lah dalam kebenaran. Hiduplah seperti orang yang beragama.

Sekadar itu coretan saya.
ps- ingatan buat diri saya....

"Temanku..aku teralalu sayang padamu."