24 Disember 2012

... Manusia tidak ada yang sempurna ...


Bismillah....

Buat pertama kalinya aku sedar, jangan menyanjung tinggi makhluk yang bernama MANUSIA. Kerana disebalik labuh tudungnya, polos bajunya, tinggi ilmunya, cantik rupanya atau panjang janggutnya belum tentu dia seperti yang kita jangkakan..

Aku tidak pasti, kenapa setiap kali aku ingin bersangka baik dengan seseorang tu, ada sahaja perkara yang bakal membuatkan persepsi aku benar-benar berubah. Boleh dikatakan kalau sudah jejak kaki ke rumahnya rasa nak patah balik aje....Kalau dah add rasa nak unfriend atau pun kalau dah follow rasa nak unfollow....BOLEH?

Manusia tak ada yang sempurna..Bukan kah itu ciptaan dariNya. Kita bukan nabi yang maksum. Jadi akui kesilapan dan memaafkan kesilapan orang lain DENGAN CARA YANG BERHEMAH kan lebih baik? Mungkin kerana terlalu menyanjungi "seseorang" membuat kita lupa yang sebenarnya MANUSIA ini sama sahaja di sisi Allah kerana kita semua HAMBANYA. Yang membezakan kita cuma amalan.

Sekarang baru aku faham dengan pepatah melayu yang menyebut, "rumah dah siap tapi pahat masih berbunyi". Menyesal? Katanya, menyesal hanya membuat hati semakin sakit. Jadi ikhlaskan hati.Kerana terlalu OBSES dgn manusia yang kelihatan "agak sempurna" menjadikan kita alpa dengan diri sendiri dan lupa nikmat BERSYUKUR.

Bermula dari hari ini, tiada apa yang nak dibanggakan dengan MANUSIA.. yang bertudung litup,atau yang tinggi akhlaknya,atau mahal pakaian nya, atau kaya orangnya, atau cantik rupanya, atau ramai peminatnya,atau beribu followernya,atau apa sahaja..Semua sama sahaja..Cantik,cerdik,kaya bukan kayu ukur sebenar peribadinya..Kerana disetiap kelebihan seseorang terselit juga kekurangannya..Sahabat aku bagitahu, Hamka pernah berkata, Melayu mati kerana angan-angan. Setuju?Padaku tidak! Melayu mati kerana MULUTnya. :)

Maafkan aku...maafkan kami...dan maafkan kita semua.....Kerana seperti yang aku beritahu tadi, MANUSIA tak ada yang sempurna...Mungkin kerana terlalu "obses",manusia jadi BUTA? Tapi, tegurlah secara berhemah kerana kita belum tahu niat seseorang itu bukan....Dan yang pasti setiap teguran yang berhemah itu bukan kah dikira sebagai KEBAJIKAN? dan Allah suka kepada mereka yang membuat KEBAJIKAN...Wallahua'alam bissawab....

Tiada ulasan: