04 Jun 2011

Duhai Hati,.....



sekali langkah tersadung, rebah menyembah dan terasa sakitnya..sekali langkah gagah,tersenyum.. bersyukur, bahagia dan ceria...tetapi semua itu memerlukan pengorbanan..menuntut kesabaran dan airmata..Selagi prinsip hidup berada di atas landasan yg betul, usah gusar pada "anugerah Ilahi"..anggaplah bila sesekali di duga dan di uji, itu hanya sekadar untuk mematangkan dan mengajar kita bangun untuk menjadi sesempurna insan....

Alhamdulillah hari ini, berjaya melalui hari-hari yang penuh mencabar saat yang ku benar2 takut untuk hadapinya.. iaitu berada di luar ataupun di kelompok ramai.. Keadaan yang sangat-sangat tidak selesa.
Apatah lagi jika kita berada dalam kelompok mereka yang kadang kita rasakan, tidak disenangi, apatah lagi kelainan yang ada pada kita.

Mungkin mainan perasaan , yang jarang bergaul dengan orang lain, tapi pandangan sinis sudah cukup buat diri terasa lain, walaupun kadang sedaya upaya ingin menjadi seprti yg lain, tidak mahu timbul perbedaan, itulah hakikatnya, orang lain tetap membuat kita merasa lain, berbeza ... mungkin ada yang suka mungkin ada yang tidak. mungkin ada yang terima mungkin ada yang tidak.
Namun duhai hati, bersangka lah baik menerima apa sahaja yang dibentangkan untukmu hari ini, kalau saat ini ada yang tidak terima, pasti akan ada hikmahnya kelak... =)

"Ya Allah, sesungguhnya Engkau mengetahui bahawa hati hati ini telah berkumpul untuk mencurahkan mahabbah hanya kepadaMu, bertemu untuk taat kepadaMu. Bersatu dalam menyeru dijalanMu dan berjanji setia untuk membela syariatMu. Maka Ya Allah eratkanlah ikatan pertaliannya. Abadikanlah kasih sayangnya,tunjukkanlah jalannya & penuhilah dengan cahayaMu yang tak pernah redup,lapangkanlah dadanya dengan iman dan keindahan tawakal kepadaMu,hidupkanlah dengan makrifatMu & matikanlah dalam syahid di jalanMu, Sesungguhnya Engkau sebaik baik pelindung dan penolong.."
Allahumma amin ya rabbal alamin...

LUAHAN HATI SEORANG PENCINTA...

Assalamualaikum…………

Dengan nama Allah yang telah meletakkan setitis kasih dan cinta dalam hati ini dan kini telah membuahkan rindu yang tiada jua dapat ku tahan geloranya jika tanpa sedikit ketenangan yang dikirimkan Allah buatku.

Sudah lama rasanya aku tidak update blog kesayanganku ini. Bukan kesibukan yang menjadi penghalang, tetapi mungkin minda asyik berehat dari memikirkan sesuatu untuk dikongsikan. Hampir sebulan sudah berehat tenang dari medan ilmu ini., terasa rugi pula apabila membiarkan sehari itu berlalu, tanpa sebarang aktiviti di rumah.. kebarangkalian saat seperti ini, mungkin tak akan datang lagi.

Indahnya ketenangan yang dicari, saat itu impian-impian mula terukir.. bertahun sudah memerah otak dengan sesuatu yang sudah sebati dalam diri, akhirnya pelbagai impian telah terukir, mungkin ku sudah mula merasa akan dewasa atau sudah dewasa. Dan kedewasaan yang datang mengukir pelbagai cita-cita yang indah lagi manis. cita-cita yang tiada pasti tertunai atau tidak, kita sebagai hamba hanya mampu berusaha , berdoa dan bertawakal pd Allah s.w.t.. dan yakin segalanya yang terbaik telah Allah aturan utntuk kita, Insya'Allah...

Buat kekasih…
Saat aku tuliskan surat ini buatmu, betapa hatiku sentiasa sarat dengan rindumu. Rindu yang mendambakan kasihku padamu. Hatiku penuh dengan cintamu dan tidak bisa dimasuki oleh kasih yang lain. Hanya kasihmu yang aku miliki, yang menceriakan kehidupanku walaupun kadang­kadang aku tersasar oleh kerana mabuk kerinduan.

Kekasih…..
Ingin aku katakan padamu bahawa aku tidak menduakan kasihmu. Aku tidak menduakan cintamu kerana hatiku telah dirimu miliki. Bagaimana aku bisa mengisinya dengan sesuatu yang lain sedangkan ia berada disampingmu. Janganlah dirimu sangsi dengan kesetiaanku, kerana aku telah membina benteng yang tinggi agar cintamu yang kumiliki tidak terlepas keluar dari sempadan hati dan menghalang sebarang cinta dari luar untuk menerobosi jiwaku.

Kekasih…..
Cintamu adalah antara yang terutama dalam senarai cintaku. Pertama cinta Allah dan Rasulnya, kedua cinta keluargaku dan ketiga adalah cintamu. Aku jamin ia tidak akan berubah arah sehinggalah Allah benar-­benar menentukan dan menyatakan kehendaknya dalam kisah perjalanan cinta kita ini. Namun aku sentiasa berdoa agar cinta dan kasih kita ini hayatnya berpanjangan hingga dibawa bersama sewaktu menghadiri perjumpaan di hadapan Allah Azzawajalla di hari kemudian.

Kekasih….
Tiadalah sebaik kata-­kata yang mampu aku tuliskan dalam surat cintaku ini melainkan untuk menyatakan bahawa sehingga kini hanya dirimu yang memiliki hatiku ini. Aku bahagia begini dan aku ingin terus begini bersamamu. Aku bermohon padanya semoga Dia menerima permohonan ini. Hanya pada Nyalah aku berharap.

Kekasih….
Cinta dan rindumu adalah menjadi teman paling setia dalam hidupku walau saat dirimu tiada disisiku.

Persinggahanterakhir.blogspot.com