26 Mac 2011

Celoteh Persinggahan,...


Salam sua kembali buat semua teman-teman yang sudi berkunjung ke teratak usang Persinggahan ini. Erm, salam syukur ku panjangkan ke hadrat Rabbul Izzati di atas kesempatan yang masih terluang buat kita semua untuk bersapa khabar. Doa ku tadah, pohon izin Ilahi dikurniakan pencurahan rahmat-Nya serta memayungi kesejahteraan pada kesihatan dan kehidupan penuh keampunan kepada hamba-Nya berterusan.

Maaf ku pinta setelah kian lama bertapakkan sunyi laman ini. Dek masa yang tidak berapa mengizinkan menghalang jari-jemari melaksanakan tariannya. Namun, kesempatan ini seribu tanda syukur dilafazkan tanda terima kasihku buat Yang Maha Esa.

Pena ini sekali lagi akan mencoretkan kisah opera kehidupan semalam berpentaskan di sini. melayani kekejaman & kebaikan ibadah manusia. Episode demi episode terus dipersembahkan disebalik tirai pementasan opera manusia.

2,3 hari lepas Keputusan SPM sudah diperolehi, ada yang suka dan ada yang duka. Namun, bagi ku kegagalan teman-teman persinggahan bukan berhenti disitu sahaja. berpegang pada madah yang berbunyi

“Jatuh & gagal yang pertama bukan kegagalan namanya. Kegagalan ialah yang jatuh kerana sebab yang serupa di tempat yang sama”.

Masih ada peluang buat teman-teman untuk sama-sama kita berusaha. Jangan berduka dengan kemampuan sendiri, kita juga punyai kelebihan. Mungkin barang kali kita belum sedari di mana tersembunyi kelebihan kita itu. Ayuh, kita selami diri sendiri. Motivasikan semangat kita dengan pemikiran yang positif. Jangan berasa hina pada diri sendiri kerana kita semua hamba-Nya yang sempurna sebaik mahkluk.

Semalam ketika membuka laman Fb di group Persinggahan, Tersenyum aku tatkala laman group terpapar diskrin komputer. Terpahat tulisan Abdul Rashid Abdullah, suatu perkara yang cukup terkesan di hatiku. saat mata yang masih menerima nikmat kesihatan dari Ilahi melihatnya. Hanya senyuman mampu diukir melihat tulisannya itu . Kebarangkalian ianya satu pengiktirafan buat group Persinggahan dan teman-teman persinggahan disana.. Terima kasih atas cadangan itu.. ku amat-amat menghargai ketulusan sahabat semua dalam memberi nasihat dan berkongsi artikel di group Persinggahan ini. semoga allah merahmati kita semua ye,..

Buat akhirnya dariku,.

jadikan Group Persinggahan ini untuk kita saling berkongsi ilmu dan pengalaman, memberi nasihat dan dan petunjuk buat teman-teman yang lain, berkongsi rasa dan juga cerita. Ciptaan Allah yang begitu Maha Berkuasa, menjadikan manusia itu sering bertelagah dalam menyampaikan pendapat. Justeru, menimbulkan perbagai tindakan berpandukan kebijaksaan mereka berfikir. Namun, lebih bertamadun manusia itu kalau tidak mengikut perasaan hawa nafsu mereka dalam melakukan sebarang tindakan

Hanya nasihat mampu disampaikan agar kehidupan ini bukanlah suatu kerugian buat kita semua. Untung nasib di atas bumi pinjaman ini adalah tiket kebahagian kita menempuh kehidupan abadi disana kelak. Ku tahu kalian adalah terbaik ummat....

Semoga Allah terus memayungi kita dengan rahmatnya... InsyaAllah kita pasti bersua lagi dilain waktu. Salam ukhuwwah ku akhiri celoteh untuk kali ini.

23 Mac 2011

Dia Ingin Kita Lebih Cantik

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum w.b.t.
Alhamdulillah, syukur yang tidak terhingga buat buat Rabbul Izzati atas nikmat yang tidak terkira sehingga ke hari ini.sekadar perkongsian di pagi yang indah buat sahabat-sahabat di blog Persinggahanterakhir, semoga bermanfaat buat diri, juga buat sahabat-sahabat semua..

Sepasang suami, isteri pangkat datuk dan nenek pergi ke sebuah kedai cenderamata untuk mencari hadiah buat cucu mereka. Kemudian, mata mereka tertuju kepada sebuah cangkir yang cantik.

“Lihat cangkir itu,” kata si nenek kepada suaminya

“Hmm, inilah cangkir tercantik yang pernah aku lihat,” balas si datuk

Ketika mereka mendekati cangkir itu, tiba-tiba cangkir yang dimaksudkan itu berkata. “Terima kasih untuk perhatian kalian. Perlu diketahui bahawa aku dahulunya tidak cantik. Sebelum menjadi cangkir yang dikagumi, aku hanyalah selonggok tanah liat yang tidak berguna. Namun satu hari, ada seseorang dengan tangan yang kotor melempar aku ke dalam roda berputar. Kemudian, dia mulai memutar-mutar hingga aku berasa pening. Berhenti! Berhenti! Aku berteriak. Tetapi orang itu berkata, belum! Lalu dia mulai menyodok dan menumbukku berulang-ulang kali. Berhenti! Berhenti! Teriakku lagi. Tapi orang itu terus saja menumbukku tanpa menghiraukan teriakanku. Bahkan lebih buruk lagi, dia memasukkan aku ke dalam ketuhar. Panas! Panas! Teriakku dengan kuat.

Berhenti! Cukup! Teriakku lagi. Tapi orang itu berkata, belum! Akhirnya, dia mengeluarkan aku dari ketuhar itu dan membiarkan sehingga aku sejuk. Aku berfikir telah selesailah penderitaanku. Tetapi ternyata belum. Setelah sejuk, aku diserahkan kepada seorang wanita muda dan dia mulai mewarnai aku. Bau warna yang digunakannya begitu memualkan. Berhenti! Berhenti! Aku berteriak

Wanita itu berkata, belum! Lalu dia memberikan aku kepada seorang lelaki dan dia memasukkan aku ke dalam ketuhar yang lebih panas dari sebelumnya! Tolong! Hentikan penyeksaan ini! Sambil menangis aku berteriak sekuat-kuatnya. Tetapi lelaki itu tidak peduli dengan teriakanku. Dia terus membakarku. Setelah puas ‘menyeksaku’, aku dibiarkan sejuk

Setelah benar-benar sejuk, seorang wanita cantik mengangkatku dan menempatkan aku di dalam sebuah almari kaca. Aku melihat diriku. Aku terkejut sekali. Aku hampir tidak percaya kerana di dalam cermin di hadapanku adalah sebuah cangkir yang begitu cantik. Semua kesakitan dan penderitaan yang aku lalui sirna tatkala aku melihat diriku.”

PENGAJARAN: Begitulah Allah membentuk kita. Pada saat Allah SWT membentuk kita, tidaklah menyenangkan, sakit, penuh penderitaan, dan banyak air mata. Tetapi, itulah satu-satunya cara bagiNya untuk mengubah kita supaya menjadi cantik dan memancarkan kemuliaanNya

Anggaplah sebagai satu kebahagiaan apabila kita jatuh ke dalam pelbagai dugaan, kerana kita tahu bahawa ujian terhadap kita menghasilkan ketekunan. Dan biarkanlah ketekunan itu menghasilkan buah yang matang supaya kita menjadi lebih baik dan utuh.

Apabila sedang menghadapi ujian hidup, jangan berkecil hati kerana Dia sedang membentuk kita. Pembentukan ini memang menyakitkan tetapi setelah semua proses itu selesai, kita akan melihat betapa cantiknya Allah membentuk kita.

Lebih-lebih lagi Dia telah berjanji dalam kalam-Nya,

Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.”
Pada siapa lagi harus diletakkan sepenuh kepercayaan jika bukan pada Pencipta kita Yang Maha Agung...????

Wallahu a’lam.

Persinggahanterakhir.blogspot.com

20 Mac 2011

Monolog Hati, Kadang Kehidupan.....

Sedingin malam sedinginnya hati yang ingin berbicara, sedalam perasaan yang ingin berkata-kata. Kesepian malam dapat kurasakan membelai perasaan, seolah memahami hati yang merintih.
Ku hulurkan doa penenang hati, sesungguhnya hanya Dia yang memahami... dengan harapan agar ketabahan semakin utuh melalui kehidupan yang semakin menyeksa jiwa. Sebuah kekuatan kuharapkan, sebuah kasih dan sayang yang iklas, sebuah kehidupan yang lebih baik dan indah dalam agama-Nya... sedikit demi sedikit ku pinta agar hati lebih berdaya... melawan arus duri yang terpaksa ku pijak setiap

Dalam melalui kehidupan yang sudah tertulis, kesedihan dan kegembiraan pasti terukir. Kadang merasa kehidupan ini begitu bermakna dan penuh kebahagiaan... segalanya seperti selamanya.. sehingga lupa akan kembali pada-Nya.
Kadang merasakan kehidupan ini penuh indah, dengan adanya insan sekeliling yang sentiasa memahami dan memberi sepenuh perhatian... Kadang kehidupan ini dirasakan penuh derita, setiap hari luka.. kegembiraan cuma sedikit untuk menutupi wajah yang luka. Ingin mulut berbicara, namun tiada yang mendengar , ingin tangan menggapai, tapi tiada siapa yang mencapai. Kadang hidup merasa tiada erti... seperti segalanya tidak bermakna, seolah-olah sesat dalam mimpi buruk diri sendiri, ingin lari tapi tiada daya, ingin mencari erti namun tiada sampai. Kadang ada yang ingin kehidupan ini seperti dalam mimpi, yang indah dengan kebahagiaan yang diimpi-impi..

namun setelah mata terbuka, segalanya pudar kembali duka. Ingin lena selamanya.. namun pasti akan ada yang mengejutkan dari lena indahnya... Kadang hidup terasa tertekan, dengan jalan yang bukan kehendak kita, setiap saat diatur oleh insan bernama manusia. Kadang merasa ingin hidup di dunia baru, yang tiada seorang pun yang mengenal diri, untuk memulakan sesuatu yang baru... nafas baru dan semangat baru.

Begitulah kadang tentang kehidupan, punya cara tersendiri dan nilai sendiri dalam diri tiap-tiap manusia, kehidupan dunia yang tiada kekal, ternyata semuanya dusta. Namun itulah hakikatnya sebuah kehidupan bermacam agenda, tidak ada siapa dapat lari darinya kerana semua sudah dirancang. Kita hanya merancang dan Allah juga merancang, namun Allah adalah sebaik-baik perancang. Ku pegang kata-kata ini agar terus mendidik diri menjadi insan yang tawakal dalam usaha. tapi jauh disudut hati sebuah harapan tinggi yang disimpan dalam tiap impian.

Dalam pelbagai kadang yang dilalui dalam kehidupan, kadang kehidupan yang dilalui seperti di dalam kandang. Tersepit tanpa pilihan sendiri. Kandang yang tidak mampu untuk diruntuhkan. mungkin kerana belum cukup keberanian, mungkin kerana tidak ada pilihan. Begitulah diri yang masih belum cukup mampu untuk lari dari tekanan kehidupan, terpaksa akur dengan segala yang ditentukan manusia. Hidup dalam suasana yang lain dari diri sendiri sangat sakit, seolah-olah segala tingkah dalam genggaman manusia, Hingga segala amal dan ibadah susah untuk dilaksanakan. Hati merintih duka , saat segalanya menjadi sukar sekalipun dua rakaat solat. Kadang ada hati merintih mengapa harus hidup dalam suasana sebegini, yang penuh kejahilan, yang disekelilingnya cuma dunia...

Betapa sakit pun kehidupan yang dilalui, diri harus tabah, yang merasa hidup penuh derita yakinlah suatu saat pastu datangnya kebahagiaan, kumpulkan kesabaran insya'allah datangnya kebahagiaan. yang kadang merasa kehidupan ini mimpi, smpaikanlah mimpi itu dalam doa..insya'allah diberi ketenangan dan kegembiraan nyata. yang merasa kehidupan ini sentiasa dalam tekanan, jadikan tekanan itu suatu kebiasaan dan suatu ujian yang mesti ditempuh untuk menduduki syurga Allah, iaitu kehidupan yang pasti kekal. Dan yang merasakan kehidupandiri dicengkam oleh manusia, bersabarlah.. yakinlah bahawa Allah telah mengaturkan segalanya penuh hikmah, segala kesedihan dan kesusahan pasti dibalas dengan kegembiraan dan kesenangan jika segalanya dilalui dengan iman...pasti suatu hari akan lepas dari kandang yang penuh kesengsaraan.. ~ Insya'allah..
wallahualam bi'shawab...

~ www.Persinggahanterakhir.blogspot.com ~
20.Mac 2011, 1.20am