22 September 2011

TIKA BERGELAR ISTERI.....

Ukhtiku....
Kiranya waktu ini dirimu pasti mengira waktu..
saat indah terbuktinya janji mujahid pilihan ALLAH untuk menjemputmu....
ku tuliskan surat ini sebagai hadiah buatmu..
kerana dirimu adalah sayap kanan perjuanganku

Ukhti...
tidak bisa ku gambarkan perasaan ini
betahkah diriku untuk melepaskan mu?
engkau pendamping dan pembimbing sejatiku
tetapi kiranya penyatuan cintamu adalah yang terbaik
maka ku redhai saat nya dirimu bergelar zaujah buat zauj sejati

Betapa indahnya memoir ramadhan yang lalu
tatkala pertama kalinya diriku mengenali dirimu
engkau ibarat hadiah yang ALLAH titipkan buatku
tatkala aku tercari cari
medan perjuangan di tanah kelahiranku ini

Persahabatan kita ini bukanlah sentiasa disulami keindahan
badai dugaan datang merobohkan istana pepasir persahabatan yang kita bina
tetapi kita meletakkan sangkaan baik pada ALLAH yang pertamanya
kita meyakini bahawa ALLAH ingin menguji persahabatan kita
maka DIA menurunkan ujian sedemikian rupa

Ukhtiku...
tidak pernah terlintas di hatiku untuk menyakiti hatimu
dan pada ketika itu aku juga keliru
memilih antara persahabatan dan jalan perjuanganku

Ukhti...
tatkala dirimu bergelar isteri
praktikkanlah rukun usrah dalam rumah tanggamu
satu ketika, kau melalui saat taaruf bersama zauj mu
dan pada satu ketika lagi, diri mu itu pasti melalui saat bertafahum bersamanya
dan ingatlah ukhti ku...
akan sampai satu masanya, dirimu dan dirinya pasti menjadi penolong antara satu sama lain
dan ketika itu lah, proses takaful antara dirimu dan dirinya

Ingatlah akan firman ALLAH bahawa:

Istri-istri kamu (para suami) adalah pakaian untuk
kamu, dan kamu adalah pakaian untuk mereka Al-Baqarah [2]: 187).

Menjadi seorang isteri
bermakna kamu harus melepaskan suami mu berpergian
dia bukan milikmu yang hakiki
dia adalah milik ALLAH dan jalan juang agamaNYA

Jangan pernah sekali engkau mengeluh wahai ukhtiku sayang..
sentiasa beringat bahawa dirimu bukan pilihannya yang pertama
Engkau adalah pilihan yang kedua

Redhalah dengan kedudukan mu yang kedua itu..
sentiasa ikhlas berkhidmat untuk memenuhi keperluan suami mu yang tercinta
bukankah Rasulullah SAW berpesan bahawa:

"Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai."
(Hadis Riwayat Ahmad)

Jangan pernah engkau gusar ukhtiku...
tidak perlu dirimu berasa cemburu..
kerana pilihannya yang pertama masih tidak dapat menandingi keindahan dirimu
sesungguhnya engkaulah wanita solehah yang ALLAH pilihkan untuknya.
pilihan yang pertama itu adalah PERJUANGANNYA
jangan sekali kali engkau merantai kaki nya untuk bersamamu
lepaskan dia bepergian... kerana dia pasti akan kembali kepadamu

Ukhtiku..
ku titipkan kisah indah sebagai motivasi buatmu
Inilah kisah penghulu bidadari syurga...
tatkala sang bidadari memanggil manggil suaminya untuk bersama dengan mereka...
namun si suami kelihatan gusar...
seindah dan secantik mana bidadari yang cukup sempurna
tetapi itu bukan pilihannya...
dia mencari permata yang indah
itulah isterinya yang solehah di dunia
dia berpaling untuk menjemput bidadari dunia dan akhiratnya

Ukhtiku.. tabahkanlah hati selalu
menjadi isteri kepada seorang pejuang bukan mudah
pasti disulami mehnah dan tribulasinya
tetapi dikau harus yakin dan bersyukur
engkaulah pilihan ALLAH SWT
untuk menjadi sayap kiri seorang mujahid
dan mendidik generasi pembela agama
ALLAH pasti mengetahui kemampuanmu...
yakinlah!

Engkaulah wanita yang gagah..
wanita yang tahan untuk mendepani kehilangan..
wanita yang tidak takut kepada kemiskinan
wanita yang tabah menanggung rindu setelah ditinggalkan bepergian
wanita yang tidak meminta minta untuk dipenuhi segala keinginan....

Engkaulah Penghulu bidadari syurga...
dan zaujah sejati buat zaujmu...

Tiada ulasan: