24 September 2011

Mujahid Idaman Muslimah.


Alhamdulillah,syukur ana panjatkan atas pertemuan kita kali ini. Rasa rindu dihati ini terhadap mereka yang pernah menyinggah blog ini dan mudah-mudahan bermanfaat.


************************************

Sangat mengasihi dan pandai mendidik isterinya :

Suatu hari Nur ke taman bunga. Banyak bunga-bungaan di situ yang terdiri dari pelbagai jenis dan warna. Namun,yang hanya berkenan dihati Nur adalah bunga mawar.

Tiba-tiba,

"Ouch,!" jari Nur berdarah.

Datang Fadhil bergegas ke tempat Nur lalu tangan Nur dibalut dengan sapu tangan kecilnya.

"itulah,hati-hati dengan duri mawar..Mawar ini sangat cantik dan mendapat perhatian ramai kumbang-kumbang untuk menghisap madunya. Perumpaan mawar ini dengan seorang muslimah,yang dirinya menarik perhatian ramai lelaki..duri mawar menjadi perisai kepada bunga. Tak boleh dipetik sesuka hati..Analogi kepada akhlak wanita yang menjadi perisai kepada dirinya sendiri yang boleh menghalang dari gangguan ajnabi..."kata suaminya,Fadhil.

Nur bersuram durja lalu ditanyakan pada suaminya,

"Adakah Nur seperti mawar itu?"

"Kamu lebih baik dari mawar itu...beruntung abang..dapat isteri seperti Nur.." puji Fadhil dengan penuh rasa cinta.

Di wajah Nur berputik senyuman,tanda gembira dan bersyukur mempunyai suami penyayang dan pandai mendidik sepertinya..

"Dialah mujahid idaman hatiku..." hati Nur tiba-tiba bersuara...

Melebihkan ibunya dalam masa yang sama pandai jaga hati isteri

Kemudian mereka beredar dari Taman Bunga tersebut. Niat dihati Nur adalah untuk ke butik An-Nur untuk membeli keperluan pakaian sebagai seorang muslimah kerana disitu sahaja satu-satunya tempat yang memenuhi keperluannya.

Dalam perjalanan,Fadhil mendapat panggilan,

"Asssalamualaikum,Fadh..ibu ni.."

"Ya,ibu sayang...ada apa?" Fadh mengusik ibunya..

"Bawa ibu ke pasar..ibu nak cari ikan pari.."

"okey ibu,sekarang juga Fadh datang ambil ibu kat rumah.."

Nur hanya diam..

"terlupakah dia yang aku mengajak dia ke Butik An-Nur untuk membeli pakaian?",hati Nur berdialog dan wajah Nur berubah menahan sabar. Perkara sebegini sudah banyak kali berulang.

Kemudian,Fadhil menyuruh Nur mengambil sesuatu di tempat duduk belakang.

"Wah,untuk Nur ke??"

"A'ah..untuk Nur..satu set jubah berserta tudung labuh dan niqab(purdah) berwarna ungu kan yang Nur nak cari? Ni hadiah untuk isteri abang yang sabar tatkala suami perlu melebihkan ibu bagi menjaga hatinya..syurga abang ditapak kaki ibu Nur..."

Nur kemudiannya bermuhasabah diri..

"Ya Allah,aku malu..suami sesoleh ini yang aku dapat...layakkah untukku..ampunilah dosa aku Ya Allah.. berikanlah ketenangan untuknya dan berikanlah kebahagian kepada kami"

"Dialah Mujahid dambaan muslimah dan dialah mujahid idamanku...",detik hati Nur.


Islam sebagai tonggak kebahagiaan

Tatkala masuknya waktu solat..Nur terharu mendengar azan yang dilaungkan oleh suaminya di masjid berdekatan. Sayu terasa dihati. Dialah al-hafiz dambaan muslimah. Ditangannya tidak lekang dengan kitab Al-Quran,tiada satu pun yang ingin menyinggah dibibirnya melainkan kalam-kalam suci Allah. Juga tidak putus-putus memuji Allah tatkala ditimpa kesenangan mahupun kesusahan.

"Abang,..,apakah perangai yang ada pada Nur yang abang paling tidak suka?", Nur bertanya kepada suaminya ketika dalam perjalanan pulang dari masjid berdekatan dengan rumahnya.

Suaminya terdiam.

"Nur,..semua manusia tidak sempurna...tapi saling melengkapi antara satu sama lain.."balas Fadhil.

"hmm...contohnya?..", tanya Nur sambil menunjukkan ekspresi muka yang sangat menantikan jawapan kepada persoalannya.

"okay,contohnya...tengok rumah tangga kita..Nur tak pandai masak,jadi Allah hantar abang ke rumah ni supaya abang dapat ajar Nur memasak..contoh lain lagi,....hmmm..",Fadhil mengukir senyuman. Nur sempat memukul lembut bahu suaminya. Puas hati Fadhil dapat mengusik Nur.

"cakap betul-betul abang...mesti ada...kalau Nur ada buat salah,boleh Nur betulkan sekarang.. Nur nak jadi yang terbaik untuk abang...",balas Nur lembut.

"hmmm..tiada satu pun perbuatan Nur yang melukakan hati abang... Cuma satu yang abang harapkan dari Nur,jangan mencintai abang lebih dari Nur mencintai Yang Maha Mencintai.. Apa-apa perbuatan yang mendapat kemurkaan Allah,juga akan mengukir kesedihan dihati abang.sangat-sangat sedih...". Jawab Fadhil dengan penuh keihklasan.

"JANGAN MENCINTAI DIRINYA LEBIH DARI MENCINTAI YANG MAHA MENCINTAI"

Nur sekali lagi menitiskan air mata cinta,tatkala mendengar suami melarang dirinya dicintai lebih dari Tuhannya.. Betapa dia mengagungkan Allah...masyaAllah... Dialah Mujahid Idaman Hati..

Tiada ulasan: