06 Ogos 2010

INDAHNYA SEJARAH CINTA ITU...


Biarlah kita hidup sering berpisah,
Itu semua demi amanah dakwah.
Karena syurga menagih ujian berat,
Sedangkan neraka dipagari nikmat

Dipegang jubah suaminya. Matanya yang jernih menatap sayu. “Apakah ini karena Allah?” tanya hampir berbisik. “Ya, wahai isteriku. Semua ini karena Allah,” jawab suaminya lalu segera berlalu. Tanpa toleh, tanpa berpaling...

Mendengar jawaban itu Sayyidah Hajar r.a. tidak berkata apa-apa lagi. Mata dan hatinya menghantar suaminya Ibrahim a.s. berlalu pergi. Tega dan redha. Jikalau suamiku meninggalkanku kerana Allah, aku pun harus rela ditinggalkan juga kerana Allah, mungkin itulah renungan hati Sayyidah Hajar r.a. sewaktu ditinggalkan Nabi Ibrahim a.s.

Itulah sedikit gambaran perpisahan karena Allah. Nabi Ibrahim a.s. rela meninggalkan isteri dan anaknya Ismail a.s. di bumi yang kering kontang, suatu lembah yang gersang jauh dari keramaian. Ya, itu semua demi perintah Allah. Demi cinta Ilahi yang lebih tinggi dan suci, ditinggalkannya cinta terhadap anak dan isterinya. Itulah hati Nabi Ibrahim a.s. Jikalau dulu Ia diuji dengan panasnya api yang membara, kini dia diuji lagi oleh perpisahan dengan anak dan isteri.

Jangan disangka hanya Sayyidah Hajar r.a. saja yang menderita ditinggalkan, tetapi bayangkanlah juga derita suaminya Nabi Ibrahim a.s. yang “meninggalkan”. Terkadang orang yang meninggalkan lebih pahit dan sakit tanggungannya daripada orang yang ditinggalkan. Namun apalah pilihan Ibrahim, bila cinta Allah telah berbicara, cinta yang lain akan membisu seribu bahasa.

Mengapa hanya kata-kata “apakah semua ini karena Allah?” yang diminta kepastian oleh Sayyidah Hajar r.a. terhadap suaminya, Nabi Ibrahim r.a.? Mengapa tiada ucapan yang lain? Mengapa tidak diucapkan, “kenapa sampai hati kau berbuat begini?” Tidak, ucapan sejenis itu sama sekali tidak keluar dari lisan suci isteri solehah seperti Sayyidah Hajar r.a. Apa yang hendak dipastikannya hanyalah satu, semua itu dilakukan oleh suaminya kerana Allah. Bila kerana Allah, tenanglah hati Sayyidah Hajar r.a. Allah pasti tidak akan mengecewakannya, suaminya pun tidak akan dan tiada bermaksud menganiayanya.

Bertemu kerana Allah, bersatu kerana Allah, berpisah pun kerana Allah. Itulah tradisi dalam cinta para solihin dan muqarrabin. Dan ibrah bagi kita, untuk mengekalkan cinta dalam rumah tangga atau yang lain, inilah teras dan asasnya. Jangan ada “kerana” yang lain. Jikalau ada yang lain, pasti cinta itu tergugat jua walaupun bagaimana teguhnya janji dan peneguhan kata yang pernah dimeterai. Untuk mengekalkan cinta, ini saja prinsipnya –berbuatlah apa saja karena Allah. Lurus dan tulus, tanpa belok dan bengkok.

Sekalipun terpisah, namun cinta Nabi Ibrahim a.s. dan Sayyidah Hajar r.a. tidak pernah luntur. kerana keduanya berpegang kepada asas cinta yang hakiki, cinta Ilahi. Dan bila mereka bertemu kembali, beberapa tahun kemudian, cinta itu teruji lagi. Kali ini Nabi Ibrahim a.s. diperintahkan oleh Allah swt untuk menyembelih anaknya Nabi Ismail a.s. Nabi Ibrahim bertekad, Ismail pun mesti dikorbankan. Tetapi bagaimana Sayyidah Hajar r.a.?

Sayyidah Hajar r.a. teruji lagi. Nilai anak bagi seorang ibu, terkadang melebihi nilai dunia dan isinya. Ikatan hati antara ibu dan anak jauh lebih teguh dan kukuh daripada ikatan kimia. Sekali lagi “jika itu kehendak Allah”, dia pasrah. Allah pasti tidak akan mengecewakannya, seperti air zam-zam yang menyuburkan lembah Makkah yang gersang, maka begitulah iman yang memperkasa jiwa Sayyidah Hajar ra. Sekali lagi dia rela dan tega.

Kali ini kusadari..,
Aku telah jatuh cinta..,
Dari hati yang terdalam...
Sungguh, aku cinta pada-mu..

Cintaku bukanlah cinta yang biasa..,
Bila Kamu yang memiliki..,
Dan Kamu yang temaniku seumur hidupku..

Terimalah pengakuanku...
(Lirik by Afgan's song)

Ah, begitu agungnya sejarah itu. Namun, dimanakah asas cinta seperti itu di masa kini? Berita perselingkuhan semakin menular dimana-mana, angka perceraian melonjak semakin tinggi. Janji hidup bersama dan mati berdua, hanya jadi mainan kata di awal-awal pernikahan. Seiring semakin berlalunya musim bulan madu, cinta semakin hari semakin terkikis. Tak usah untuk mati berdua, hidup bersama pun sudah tidak mahu lagi. Suami jemu dengan kelakuan isteri, dan isteri bosan dengan tingkah laku suami. Dan akhirnya, perceraian pun tidak dapat dielakkan lagi.

Mengapa hal ini selalu terjadi? Jawapannya, kerana dalam hati suami dan isteri telah lenyap prinsip “karena Allah”. Memang, kita tidaklah setabah Sayyidah Hajar r.a. dan setegar Nabi Ibrahim a.s. Namun setidak-tidaknya kita mengakui dan sentiasa berusaha untuk bersabar dengan peneguhan kata “karena Allah”. Inilah yang bisa kita pelajari dari cinta dan sabar dalam rumah tangga Nabi Ibrahim a.s .dan isterinya Sayyidah Hajar ra. Sesungguhnya, cinta mereka itu bukanlah cinta biasa....