25 Januari 2010

Warkah Dini Hari, Maafkan Aku.....

Buat teman Ku yang dikasihi,

Baik buruk perjalanan hidup kita di atas hamparan duri dunia, masih ada lagi yang sudi menghulur tangan, memberi kasih dan sayang, dan turut merasai keperitan diari tersurat, memberi harapan di sebalik tersirat. Tiada hati paling sempit daripada manusia yang alpa mengingati Allah... tiada jiwa paling resah daripada manusia menggantungkan hatinya selain kepada Allah Taala.

Tidak cukup dengan apa yang ada, dan terus haloba dengan apa yang tiada.

Wahai teman...
Aku mengerti dengan apa yang sedang menimpa kita. Aku bisa merasai sehingga kini bait kesedihan demi kesedihan sepanjang perhubungan kita. Jatuh, dan jatuh lagi.... Hinggalah aku cuba bangkit bersendirian dalam perjuangan hidup yang telah menelan ramai manusia yang kering daripada rahmat Ilahi.


Di saat ku bangkit dari kesedihan yang berpanjangan ini, tiada siapa yang sudi menghulurkan tangan tanda bantuan dan ambil tahu akan diriku..ku tercari-cari dimanakah teman-temanku yang selama ini kuharapkan agar dia menjadi bahtera penyelamatku ketika aku karam dilautan kenikmatan dunia..ye, amat ku sesali akan apa yang berlaku ini.

Aku tahu, aku mengerti siapa diri ku kini...

Maafkan aku teman.., jika kukatakan biarlah diriku kini keseorangan tanpa sesiapa disisi. biarkan aku bersendirian mencari haluan hidupku yang entah bila akan kutemuinya..biarkan diri ini dipaksa menongkah kedinginan dan kepanasan mehnah keseorangan tanpa bumbung menangkis kerakusan merobek jiwa kecil ini.

Tiada Syurga paling indah tika hidup di dunia melainkan ketabahan semasa rebah, kesabaran semasa meredakan baran. Tiap-tiap saat di titisan keringat itu meluaskan lagi hamparan istana di Syurga akhirat nanti.

"Ingatlah wahai diri.., pasti Dia memandang keperluanmu di kecercaan menakutkan ini. Ujian ini, adalah tanda kasih dan cinta-Nya kepadamu. Dia telah memilih dirimu antara seribu. Hargailah untuk kamu berubah."

Wahai teman...
Jujurnya, aku sepatutnya berasa dengki dengan keadaanmu dan teman-teman yang lain. menuntut ilmu agama dan masih mempunyai rakan dan taulan disisi..sejujurnya kukatakan, Aku merindui semua itu tika ini..ye aku amat-amat merinduinya... Malam pasti berlalu, yang dibelenggu pasti patah. Dunia ini tidak pernah membiarkan seseorang hidup kekal, dan tidak pula membiarkannya dalam suatu keadaan yang bererti. ye aku mesti keluar dari kepompong ini secepat mungkin, demi janji-janji Ilahi kepada setiap hamba-Nya. aku pasti...


aku pasti bangkit.....

Tiada ulasan: