27 Oktober 2009

SETAHUN LAGI BERLALU DALAM HIDUPKU...


Setahun lagi berlalu. Umur tidak bertambah, bahkan berkurang. Semakin hari, kita semakin mendekati hari yang selepasnya tiada bermakna lagi harta dan pangkat, melainkan tiga. Tiga yang bisa menyambung amal iaitu

sedekah jariah,
ilmu yang dimanfaatkan,
dan anak soleh yang mendoakan.

Persoalannya - adakah sudah kita bersedia menghadapi hari itu? Kematian datang bila-bila masa sahaja. Tika masanya tiba, kematian akan hadir, tiada lewat dan tiada awal. Tepat. Tidaklah ia boleh dilengahkan, tidak juga mampu dipercepatkan. Ia hadir kepada semua, tidak mengira bangsa dan agama, tidak kira yang tua mahu pun yang muda.

Marilah sama-sama koreksi diri, merenung, adakah sepanjang 1430 Hijriah sudah dilengkapkan diri ini dengan bekal menuju ke sana, ataupun ia menjadi satu lagi tahun yang padanya penuh maksiat dan dosa. Tidak perlu menuding jari mengatakan si fulan itu banyak berbuat dosa, sedang diri kita hanyut dengan gelora dunia.

Sebagai seorang hamba yang lemah, saya menyusun sepuluh jari pohon keampunan dan kemaafan kiranya di sana terdapat kontradiksi pada perkataan yang mengkhilafi perbuatan. Diakui, banyak hati-hati yang terguris dek sifat diri yang tidak matang ini.

Buat Mak dan Abah, juga abang, kakak dan adikku yang tersayang, maafkan andai tersilap kata, tersalah bicara. Tegurlah diri ini jika terlangkau garis batas-Nya. Sama-samalah tolong-menolong di dalam perkara kebaikan dan tegah-menegah di dalam perkara kemungkaran.

Buat insan yang dekat di hati, thabatlah dalam berjuang. Jangan mudah rasa kecewa dan putus asa atas ujian yang melanda. Bersabarlah. Usahlah diikut diri ini yang penuh kecacatan. Sesungguhnya saya bukanlah seorang yang boleh dijadikan contoh tauladan yang baik. Apa yang baik, ambillah. Apa yang buruk, jauhilah. Ampun maaf atas segala kesilapan dan kesalahan.

Untuk rakan-rakan seperjuangan, andai terdapat secubit alpa, bantulah diri ini untuk mengingati. Andai terselit secebis kufur, pimpinlah saya ke arah syukur.Saya bukanlah seorang yang layak memberi nasihat, jauh sekali memberi teguran. Apa yang mampu saya lakukan ialah melontarkan pandangan pada apa yang dirasakan rasional.

Kepada sidang pembaca, tegurlah saya andai pada apa yang saya lontarkan ini terdapat keburukan.Sama-samalah berazam untuk menjadi mukmin sejati. Yang mana semalam tidak serupa hari ini.

"Wahai Tuhan, Engkaulah yang kekal abadi, yang qadim, yang awal. Dan pada kelebihan-Mu yang besar dan kemurahan-Mu yang melimpah. Kami memohon pemeliharaan dari-Mu di sepanjang tahun ini dari syaitan dan pembantu-pembantunya dan tentera-tenteranya dan juga kami memohon pertolongan terhadap diri yang diperintahkan melakukan kejahatan dan berikanlah kami kekuatan untuk meningkatkan usaha bagi mendekatkan diri kami kepada-Mu Wahai Tuhan Yang Maha Agung dan Maha

Tiada ulasan: