30 Oktober 2009

CINTA DAN PERKAHWINAN...

Suatu pagi yang dingin, terjadilah satu perbualan antara seorang guru dan pelajarnya.
Pelajar : cikgu, bolehkah aku bertanya sesuatu kepadamu?
Guru : Boleh saja, apa salahnya. Tanyalah, insyaallah aku akan menjawabnya jika ku mampu. Jika tidak, aku membantumu mencari jawapan kepada persoalanmu itu.
Pelajar : cikgu, apa itu cinta? Bagaimanakah aku boleh mendapatkannya?
Guru : Oh Cinta. Hmm.. Begini… Ada sebuah ladang gandum yang luas di depan sana, berjalanlah kamu dan jangan sesekali kamu berundur. Kemudian ambillah satu ranting. Sekiranya kamu mendapati ranting tersebut sangat menakjubkan, ertinya kamu telah menemui cinta.
Pelajar tersebut pun berjalan dan tidak berapa lama dia kembali dengan tangan yang kosong.
Guru : Mengapa kamu tidak membawa sebatang ranting pun?
Pelajar : Aku hanya terpaksa memilih satu ranting saja, dan sewaktu berjalan aku tidak boleh mengundur ke belakang semula. Sebenarnya aku telah berjumpa dengan satu ranting yang paling menakjubkan tapi aku tak tahu apakah yang akan menakjubkan di hadapan sana nanti. Maka aku biarkan ranting itu lalu aku dapati tidak ada lagi ranting yang paling menakjubkan selain daripada yang aku lihat tadi. Jadi aku tidak mengambil walau sebatang pun akhirnya.
Guru : Hmm… Ya, itu lah cinta.
Di hari yang berlainan pula pelajar tersebut bertemu sekali lagi dengan gurunya. Ada sesuatu yang ingin ditanyakannya.
Pelajar : cikgu, apa itu perkahwinan?
Guru : Hmm… Ada hutan yang subur di depan sana. Berjalanlah kamu. Tapi janganlah kamu sesekali mengundur ke belakang. Tebanglah sepohon pokok saja. Dan tebanglah jika kamu merasakan bahawa pohon tersebut adalah yang paling cantik, segar dan tinggi. Kerana kamu telah menemukan apa itu perkahwinan.
Pelajar tersebut pun berjalan. Dan tidak berapa lama, dia datang semula dengan membawa sepohon kayu. Walaupun pohon tersebut tidaklah berapa segar, cantik dan tinggi pada pandangan guru tersebut.
guru : Mengapa kamu memotong pohon seperti ini?
Pelajar : Kerana berdasarkan pengalaman ku sebelum ini, aku hanya berjalan separuh daripada hutan tersebut dan aku takut akan kembali dengan tangan kosong. Jadi aku mengambil kesempatan menebang pohon ini lalu dibawa kesini. Pada pandanganku ianya adalah pohon yang terbaik buatku. Aku tidak mahu kehilangannya atau menyesal kerana tidak memilihnya.
Guru :Bagus. Itulah perkahwinan.
Semoga ada ilmu dan manfaat dari cerita diatas buat diriku merenung dan memikirkan jalan hidupku selama ini....pagi jumaat yang indah dan barakah...semoga Allah memberkati diriku dan sahabat-sahabat semua....

3 ulasan:

:-) berkata...

apa yang kita impikan tak semuanya menjadi,
datngnyaa seakan mnguji..

tak semua yang kita suka baik untuk kita,
begitu juga,
tak semua yang kita tak suka buruk untuk kita..(",)

aisyayusra berkata...

cinta dan pekahwinan bukan semudah ranting dan pokok.
Ia datang dgn tgjawab.
tgjawab yang melalui dunia untuk menembusi akhirat.
Ia sebenarnya mujahadah, mujahadah hati mujahadah diri.

Lalu bagaimana untuk mrentasi titian itu?
tidak dapat tidak dgn ilmu bersalut iman.
moga Allah redha dgn usaha kita=)

PersinggahanTerakhir berkata...

itulah yg menjadi impian semua manusia,mudah-mudahan segala usaha menjadi nyata...
tidak dibuai dgn mainan dunia...
kudatang mencarimu kasih...
kudatang dgn tadahan doa dan tasbih...
subhanallah hi wabihamdihi...

maha sucimu ya Rabb, menjadikan cita2 ini satu kenyataan..
menjadikan sayembara ini bukan ilusi dan khayalan...
ku mohon petunjukmu Ya Rabbal A'lamin...